76 KB – 11 Pages

PAGE – 1 ============
MATERI KULIAH : METODOLOGI PENELITIAN 2014 M M A A S S A A L L A A H H P P E E N N E E L L I I T T I I A A N N [ Perumusan Masalah Dalam Penelitian ] P P O O L L I I T T E E K K N N I I K K K K E E S S E E H H A A T T A A N N K K E E M M E E N N K K E E S S S S U U R R A A K K A A R R T T A A Oleh: I I g g . . D D o o d d i i e e t t A A d d i i t t y y a a S S e e t t y y a a w w a a n n , , S S K K M M , , M M P P H H . . N N I I P P . . 1 1 9 9 7 7 4 4 0 0 1 1 1 1 2 2 1 1 9 9 9 9 8 8 0 0 3 3 1 1 0 0 0 0 2 2 E E – – M M a a i i l l : : a a d d i i t t y y a a . . 1 1 2 2 s s t t @ @ g g m m a a i i l l . . c c o o m m B B l l o o g g : : h h t t t t p p : : / / / / w w w w w w . . a a d d i i t t y y a a s s e e t t y y a a w w a a n n . . w w o o r r d d p p r r e e s s s s . . c c o o m m

PAGE – 2 ============
Metodologi Penelitian : Ig. Dodiet Aditya Setyawan, SKM, MPH . Page 2 B B A A B B I I I I I I P P E E R R M M A A S S A A L L A A H H A A N N P P E E N N E E L L I I T T I I A A N N A. PENGERTIAN etiap m engawali suatu penelitian, maka seorang peneliti harus mampu mengidentifikasi sebuah Masalah Penelitian . Dalam hal ini kekritisan peneliti menjadi modal utama dalam menemukan sebuah masalah penelitian yang akan diteliti . Sumber – sumber masalah penelitian dapat dimulai dengan ditemukannya kesenjangan antara hal yang diinginkan dengan yang didapatkan dilapangan/lingkungan, kesenjangan antara Das Sollen (seharusnya) dan Das Sein (kenyataan), kesenjangan antara Harapan dan Kenyataan, kesenjangan antara Fakta dan Harapan dan kesenjangan antara apa yang d iperlukan dengan apa yang t ersedia. Dari hal – hal tersebut itulah mendorong manusia mengajukan sebuah pertanyaan sederhana ” apa itu, dimana itu, siapa itu, kapon itu terjadi dan bagaimana itu , mengapa, dan sebagainya “, sehingga manusia mengidentif ikasi masalah. Selain itu sumber – sumber permasalahan penelitian dapat diketahui ketika terdapat penyimpangan antara pengalaman dengan kenyataan, terdapat penyimpangan antara rencana dengan kenyataan, adanya pengaduan dan adanya kompetisi sehingga menimbulk an masalah besar. Rasa ingin tahu yang mendalam membuat seseorang mengadakan penelitian, agar apa yang dirasakan kurang benar bisa terjawab dan terpecahkan. Seperti diketahui bersama bahwa penelitian adalah merupakan bagian dari pemecahan masalah. Lalu apa sebenarnya Masalah Penelitian itu? Menurut Notoatmodjo (2002) Masalah Penelitian secara umum dapat diartikan sebagi S uatu kesenjangan (gap) antara yang seharusnya dengan apa yang terjadi tentang sesuatu hal, atau antara kenyataan yang ada atau terjadi dengan yang seharusnya ada atau terjadi serta antara harapan dan kenyataan Selanjutnya Notoatmodjo (2002) juga menyebutkan bahwa pada hakikatnya Masalah Penelitian Kesehatan adalah S egala bentuk pertanyaan yang perlu dicari jawabannya, atau segala bentu k rintangan dan hambatan atau kesulitan yang muncul Dengan demikian adanya masalah penelitian oleh S S

PAGE – 3 ============
Metodologi Penelitian : Ig. Dodiet Aditya Setyawan, SKM, MPH . Page 3 karena adanya “Rational Gap” antara yang diharapkan dan kenyataan. Meskipun masalah penelitian itu selalu ada dan banyak, belum tentu mudah mengangkatnya s ebagai masalah penelitian, diperlukan kepekaan terhadap masalah penelitian. Rasa kepekaan seseorang diawali dengan sikap Skeptis dari seseorang. Penelitian diawali dengan sikap SKEPTIS yang mempunyai arti sikap yang tidak mudah percaya . Sikap ini berbeda sekali dengan sikap tidak mau percaya . Sikap tidak mudah percaya berarti bahwa fenomena yang terjadi di masyarakat sebelum ada pembuktian ilmiah melalui penyelidikan ilmiah hingga ditemukan jawabannya, seorang peneliti masih belum mau p ercaya, baru setelah ada jawaban mela l ui penyelidikan ilmiah, hasilnya baru dipercaya. Untuk itu harus disajikan dengan kritis, analitis, dan sistematis. B. LATAR BELAKANG MASALAH Penelitian Ilmiah selalu akan didahului dengan uraian tentang Latar Belakang Masalah. Uraian tentang Latar Belakang Masalah tersebut merupakan alur bagi proses lahirnya suatu masalah penelitian secara formal. Melalui Latar Belakang Masalah, pengalaman tentang permasalahan penelitian yang sedang dihadapi dapat menjadilebih utuh. Sua tu Rumusan Latar Belakang Masalah yang baik, pada umumnya mampu mengungkapkan 4 Hal, yaitu: 1) Mengungkapkan Isu – isu ( Isseus ) Dalam latar belakang masalah perlu dikemukakan isu – isu yang aktual mengingat bahwa isu – isu itu merupakan hal yang mengganjal tentang sesuatu hingga memerlukan penyelesaian. Isu – isu tersebut dapat berupa gejala, fenomena, atau bahkan komentar yang sedang ramai atau hangat saat ini. Isu dapat berperan sebagai masalah pokok yang segera memerlukan penyelesaian. Perlu diingat bahwa isu jelas sangat berbeda dengan gosip. Ha l lain yang juga perlu diingat bahwa sepanjang pernyataan tentang masalah masih bisa dibantah, maka tidak bisa dikatakan sebagai isu . (Sangaji & Sopiah, 2010).

PAGE – 4 ============
Metodologi Penelitian : Ig. Dodiet Aditya Setyawan, SKM, MPH . Page 4 2) Mengungkapkan Fakta – fakta ( Exiting Information ) L atar be lakang masalah bisa juga menguraikan fakta – fakta yang memperkuat isu. Maksudnya, ada keyakinan bahwa isu yang diangkat tidaklah dibuat – buat, melainkan nyata ad anya. Fakta – fakta yang dimaksud umumnya tentang D ata berupa angka – angka, maupun data – data kualita tif. Sumber data ataupun fakta tersebut seharusnya d i sebutkan, misalnya dari suatu media massa, jurnal, laporan sebuah instansi, atau hasil penelitian sebelumnya. P eneliti hendaknya memperhatikan pula kualitas dan ke – aktual – an fakta – fakta yang dikemukakan tersebut. 3) Menguraikan Kebutuhan Penelitian ( Need ) Selanjutnya peneliti sebaiknya juga menguraikan kebutuhan penelitian, yaitu memberikan argumentasi atau justifikasi untuk apa masalah di pecahkan melalui penelitiannya. Suatu penelitian akan memiliki nilai lebih apabila hasilnya dapat dimanfaatkan untuk menyelesaikan suatu permasalahan atau ke pentingan yang lain. 4) Memiliki Tingkat Kesukaran berkaitan dengan Pemecahan Masalahnya ( Difficulty ) Maksudnya adalah, selain menarik, penelitian yang mengangkat atau me neliti masalah tersebut masih langka atau jarang. Jadi, jika masalah tersebut diteliti, maka akan menjadi bahan masukan atau informasi yang berharga bagi siapa pun yang terkait dengan masalah yang akan diteliti tersebut. C. SYARAT MASALAH PENELITIAN Penelit ian akan berjalan dengan baik apabila peneliti mampu memahami masalah penelitian dengan baik. Masalah penelitian dapat dikembangkan dari berbagai sumber, diantaranya adalah: 1. Kepustakaan. 2. Bahan diskusi temu ilmiah, hasil seminar, simposium atau lokakarya. 3. Pengalaman dan Observasi Lapangan. 4. Pendapat pakar yang masih bersifat spekulatif.

PAGE – 5 ============
Metodologi Penelitian : Ig. Dodiet Aditya Setyawan, SKM, MPH . Page 5 Permasalahan yang akan diangkat sebagai topik penelitian, menurut Hulley & Cummings dalam Siswanto, dkk (2013) harus memenuhi persyaratan atau kriteria FINER ( yaitu: F eas ible, I nteristing, N ovel, E thical, R elevan, ) , maksudnya: 1. Feasible : tersedia cukup subjek penelitian, dana, waktu, alat dan keahlian. 2. Interisting : masalah yang akan diangkat untuk topik penelitian hendaknya yang aktual sehingga menarik untuk diteliti. 3. Novel : masalah dapat membantah atau mengkonfirmasi penemuan atau penelitian terdahulu , melengkapi atau mengembangkan hasilpenelitian sebelumnya, atau menemukan sesuatu yang baru. 4. Ethical : masalah penelitian hendaknya tidak bertentangan dengan Etika. 5. Relevan : masalah penelitian sebaiknya disesuaikan juga dengan perkembangan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi (IPTEK), ditujukan untuk meningkatkan atau mengembangkan keilmuan dan penelitian yang berkelanjutan. D. MERUMUSKAN MASALAH PENELITIAN Perumusan masalah merupakan salah satu tahap di antara sejumlah tahap penelitian yang memiliki kedudukan yang sangat penting dalam kegiatan penelitian. Tanpa perumusan masalah, suatu kegiatan penelitian akan menjadi sia – sia dan bahkan tidak akan membuahkan hasil apa – apa. R u musan Masalah atau PROBLEM FORMULATION atau RESEARCH PROBLEM uatu rumusan yang mempertanyakan suatu fenomena, baik dalam kedudukannya sebagai fenomena mandiri, maupun dalam kedudukannya sebagai fenomena yang saling terkait di antara fenomena yang satu dengan yang lainnya, baik sebagai penyebab maupun sebagai akibat Sehingga Rumusan Masalah merupakan formulasi dari pertanyaan penelitian , yang artinya merupakan kesimpulan pertanyaan yang terkandung dalam pertanyaan penelitian . Dengan demikian Perumusan Masalah merupakan jawaban atas pertanyaan: apa masalah penelitian itu ? (Danim, S. 2003). Untuk itu harus pula dibedakan antara Perumusan Masalah dengan Pertanyaan Penelitian . Untuk Pertanyaan Penelitian lebih mengacu pada Tujuan Khusus dan segi – segi tehnis

PAGE – 6 ============
Metodologi Penelitian : Ig. Dodiet Aditya Setyawan, SKM, MPH . Page 6 pengumpulan data. Rumusan Masalah umumnya dalam bentuk pertanyaan, dan jarang sekali dalam bentu k pernyataan, walaupun dalam bentuk pernyataan pun banyak ahli yang tidak mempermasalahkan. Tapi Tuckman (1972) dalam Danim,S. (2003) menganjurkan a gar Rumusan Masalah hendaknya dalam bentuk Pertanyaan . Dimana sebuah Per tanyaan itu mempunyai 2 (D ua ) ciri utama yaitu : a) Memuat Kata Tanya dan b) Diakhiri Dengan Tanda Tanya . Dalam bahasa penelitian, kata tanya yang dipakai sebaiknya “kata tanya baku”. Sebagai contoh perbedaan kata tanya tidak baku dan kata tanya baku: TIDAK BAKU BAKU Apa Apakah Bagaimana Bagaimanakah Sejauh mana Sejauh manakah Ada Adakah Yang mana Yang manakah Mengingat demikian pentingnya kedudukan perumusan masalah di dalam kegiatan penelitian, sampai – sampai memunculkan suatu anggapan yang menyatakan bahwa kegiatan melakukan perumusan masalah, merupakan kegiatan separuh dari penelitian itu sendiri . Selanjut nya SIFAT Perumusan M asalah penelitian dapat dibedakan menjadi 2 ( Dua ) Sifat , yaitu: 1. Perumusan Masalah Deskriptif , apabila tidak menghubungkan antar fenomena atau variabel. 2. Perumusan Masalah Eksplanatoris , apabila rumusannya menunjukkan adanya hubungan atau pengaruh antara dua atau lebih fenomena / variabel. Rumusan masalah penelitian bisa dibuat oleh seorang peneliti melalui beberapa kemungkinan latar belakang yang dibuat: 1. Setelah menyadari adanya suatu p ermasalahan kehidupan yang sedang dihadapi manusia atau masyarakatnya. Masalah kehidupan yang sedang

PAGE – 8 ============
Metodologi Penelitian : Ig. Dodiet Aditya Setyawan, SKM, MPH . Page 8 merumuskan masalah ha rus memenuhi S yarat – S yarat atau K riteria sebagai berikut : 1. Rumusan masalah harus jelas, padat dan dapat dipahami oleh orang lain 2. Rumusan masalah harus mengandung unsur data yang mendukung pemecahan masalah penelitian 3. Rumusan ma salah harus merupakan dasar dalam membuat kesimpulan sementara (Hipotesis) 4. Masalah harus menjadi dasar bagi judul penelitian 5. Suatu perumusan masalah adalah berwujud kalimat tanya atau yang bersifat kalimat interogatif, baik pertanyaan yang memerlukan jawab an deskriptif, maupun pertanyaan yang memerlukan jawaban eksplanatoris, yaitu yang menghubungkan dua atau lebih fenomena atau gejala di dalam kehidupan manusia. 6. Bermanfaat atau berhubungan dengan upaya pembentukan dan perkembangan teori, dalam arti pemecah annya secara jelas, diharapkan akan memberikan sumbangan teoritik yang berarti, baik sebagai pencipta teori – teori baru maupun sebagai pengembangan teori – teori yang sudah ada. 7. Dirumuskan di dalam konteks kebijakan pragmatis yang sedang aktual, sehingga pemecahannya menawarkan implikasi kebijakan yang relevan pula, dan dapat diterapkan secara nyata bagi proses pemecahan masalah bagi kehidupan manusia. E. Kegunaan atau Fungsi Rumusan Masalah Perumusan masalah memiliki fungsi sebagai berikut: 1) Sebagai pendoron g suatu kegiatan penelitian menjadi diadakan atau dengan kata lain berfungsi sebagai penyebab kegiatan penelitian itu menjadi ada dan dapat dilakukan. 2) Sebagai pedoman, penentu arah atau fokus dari suatu penelitian. Perumusan masalah ini tidak berharga mati , akan tetapi dapat berkembang dan berubah setelah peneliti sampai dilapangan. 3) Sebagai penentu jenis data macam apa yang perlu dan harus dikumpulkan oleh peneliti, serta jenis data apa yang tidak perlu dan harus disisihkan oleh peneliti. Keputusan memilih data mana yang perlu dan data mana yang

PAGE – 9 ============
Metodologi Penelitian : Ig. Dodiet Aditya Setyawan, SKM, MPH . Page 9 tidak perlu dapat dilakukan peneliti, karena melalui perumusan masalah peneliti menjadi tahu mengenai data yang bagaimana yang relevan dan data yang bagaimana yang tidak relevan bagi kegiatan penelitiannya. 4) Dengan adanya perumusan masalah penelitian, maka para peneliti menjadi mudah dalam menentukan siapa yang akan menjadi populasi dan sampel penelitian. F. VARIASI PENEMPATAN RUMUSAN MASALAH PENELITIAN Berkenaan dengan penempatan rumusan masalah penelitian, didapati beberapa variasi, antara lain: 1) Ada yang menempatkannya di bagian sistematika peneliti, 2) Ada yang menempatkan setelah latar belakang atau bersama – sama dengan latar belakang penelitian. 3) Ada pula yang menempatkannya setelah tujuan penelitian. Di manapun rumus an masalah penelitian ditempatkan, sebenarnya tidak terlalu penting dan tidak akan mengganggu kegiatan penelitian yang bersangkutan, karena yang penting adalah bagaimana kegiatan penelitian itu dilakukan dengan memperhatikan rumusan masalah sebagai pengara h dari kegiatan penelitiannya. Artinya, kegiatan penelitian yang dilakukan oleh siapapun, hendaknya memiliki sifat yang konsisten dengan judul dan perumusan masalah yang ada. Kesimpulan yang didapat dari suatu kegiatan penelitian, hendaknya kembali mengacu pada judul dan permasa l ahan penelitian yang telah dirumuskan. G. BENTUK – BENTUK PERMASALAHAN PENELITIAN Apabila dilihat dari Bentuknya, maka Masalah P enelitian terdiri dari beberapa bentuk , yaitu : 1) Permasalahan DESKRIPTIF A dalah suatu permasalahan yang berkenaan dengan pertanyaan terhadap keberadaan variable mandiri, baik satu variable atau lebih. Jadi tidak bersifat membandingkan dan mencari hubungan. c ontoh : Seberapa tinggi efektifitas penyuluhan terhadap peningkatan peng etahuan responden ?

PAGE – 10 ============
Metodologi Penelitian : Ig. Dodiet Aditya Setyawan, SKM, MPH . Page 10 2) Permasalahan KOMPARATIF A dalah suatu permasalahan penelitian yang bersifat membandingkan keberadaan satu variable atau lebih pada dua atau lebih sample yang berbeda. Contoh: Adakah perbedaan kualitas pengukur an tekanan darah antara lengan kanan d a n lengan kiri ? 3) Permasalahan ASOSIATIF A dalah suatu pertanyaan penelitian yang bersifat hubungan antara dua variablel atau lebih , yang terdiri atas: a. Hubungan Simetris , adalah hubungan antara dua varia bel atau lebih yang kebetulan m u nculnya bersama, bukan hubungan kausal maupun interaktif. Contoh: Adakah hubungan antara kebiasaan olah raga dengan prestasi ujian ? b. Hubungan Kausal , adalah hubungan yang bersifat sebab akibat. Contoh: Adakah pengaruh Placebo terhadap penurunan nyeri Arthr itis pada lansia? c. Hubungan Interaktif/ Resiprocal/ Timbal balik , adalah hubungan yang saling mempengaruhi. Contoh: Adakah hubungan antara motivasi dengan prestasi dalam pembelajaran? ————- ooo0ooo ———— SUMBER PUSTAKA: 1. Azwar, S. (2009). Metode Penelitian . Yogyakarta. Pustaka Pelajar 2. Budiarto,E. (2004). Metodologi Penelitian Kedokteran : Sebuah Pengantar , Jakarta, EGC. 3. Budiman. (2011). Penelitian Kesehatan . Bandung. PT. Refika Aditama 4. Chandra. B. (2008). Metodologi Penelitian Kesehatan . Jakarta. EGC 5. Creswell.J.W. (2010). Research Design: Pendekatan Kualitatif, Kuantitatif dan Mixed . Yogyakarta. Pustaka Pelajar. 6. Danim. S. (2002). Menjadi Peneliti Kualitatif . Bandung. CV. Pustaka Setia.

PAGE – 11 ============
Metodologi Penelitian : Ig. Dodiet Aditya Setyawan, SKM, MPH . Page 11 7. Dawson, C. (2010). Metode Penelitian Praktis: Sebuah Panduan . Yogyakarta. Pustaka Pelajar. 8. Hadi.S. (2001). Metodologi Research . Jilid 3. Yogyakarta. Andi Offset. 9. Heriyanto. A., Sandjaja. (2006). Panduan Penelitian . Jakarta. Prestasi Pustaka 10. Ideputri, M.E., Muhith, A., Nasir, A. (2011). Buku Ajar Metodologi Penelitian: Konsep Pembuatan Karya Tulis dan Tesis untuk Mahasiswa Kesehatan . Yogyakarta. Nuha Medika. 11. Mardalis (2002). Metode Penelitian Suatu Pendekatan Proposal , Jakarta, Bumi Aksara. 12. Nasution (2003). Metode Research . Jakarta. PT. Bumi Aksara. 13. Notoatmod jo, Soekidjo (2002). Metodologi Penelitian Kesehatan , Jakarta, Rineka Cipta. 14. Pratiknya, A.W. (2007). Dasar Dasar Metodologi Penelitian Kedokteran dan Kesehatan , Jakarta, Raja Grafindo Persada. 15. Sangaji, E.M., Sopiah. (2010). Metodologi Penelitian: Pendekatan Praktis dalam Penelitian . Yogyakarta. Andi Offset. 16. Saryono. (2008). Metodologi Penelitian Kesehatan . Yogyakarta. Mitra Cendikia Press 17. Sastroasmoro S, Ismael S (2002). Dasar – Dasar Metodologi Penelitian Klinis . Edisi ke – 2. Jakarta: CV. Sagung Seto 18. Sarwono, J. (2006). Metode Penelitian Kuantitatif dan Kualitatif . Yogyakarta: Graha Ilmu. 19. Siswanto, Susila, & Suyanto(2013). Metodologi Penelitian Kesehatan dan Kedokteran. Yogyakarta: Bursa Ilmu. 20. Suryabrata, S. (2012). Metodologi Penelitian . Jakarta. PT. Rajagrafindo Persada.

76 KB – 11 Pages