131 KB – 16 Pages

PAGE – 1 ============
1MARI MENOLEH SEJENAK (LAGI) PADA CHIP SEAL DR. Ir. H. R. Anwar Yamin, MSc B-02164 Pusjatan Jl. A. H. Nasution 264 Bandung Email : ayplg@yahoo.com Ir.H. Agus Bari Sailendra, MSc B-188 Pusjatan Jl. A. H. Nasution 264 Bandung Email : absyail@yahoo.com AAbbssttrraakk Chip seal adalah pemberian satu lapisan aspal yang diikuti dengan pemberian satu lapisan chipping. Pemberian aspal dan chipping ini dapat dilakukan berkali-kali dengan teknik dan ukuran chip yang sesuai dengan tipe chip seal yang diinginkan. Tujuan dari chip seal adalah untuk memberikan suatu lapisan penutup ( seal ) pada lapisan pondasi (base ) dan untuk memberikan lapisan yang durabel dengan tahanan gelincir yang memadai. Sedangkan di Amerika, chip seal hanya digunakan untuk merawat ( treatment ) lapisan beraspal lama agar lebih tahan terhadap kondisi lingkungan dan untuk memperbaiki tahanan gelincir jalan di daerah tanjakan atau turunan. Ada beberapa tipe chip seal atau surface stressing yang secara umum telah banyak digunakan, yaitu s ingle dressing, ranked in dressing, double dressing, inverted double dressing dan sandwich dressing . Dibeberapa negara chip seal dikenal juga dengan nama surface treatment, surface dressing ataupun spray seal . Di Indonesia, pekerjaan yang dapat dikatagorikan sebagai pekerjaan chip seal adalah pekerjaan Pelaburan Satu Lapis (Burtu) dan Pekerjaan Pelaburan Dua Lapis (Burda). Dalam Spesifikasi Umum Bina Marga tahun 2007 pekerjaan ini masuk dalam Seksi 6.2. Namun demikian sejauh ini, pekerjaan chip seal kurang begitu populer digunakan karena kinerjanya yang tidak begitu baik. Tulisan bertujuan untuk memberikan gambaran lebih jauh tentang chip seal dan kemungkinan aplikasinya di Indonesia. Untuk itu, tulisan mencoba membahas mengenai aplikasi, keunggulan, pengalaman dan keberhasilan chip seal di beberapa negara, model kegagalan chip seal , kondisi dan apa yang dibutuhkan untuk penerapan chip seal Indonesia. Kata kunci : chip seal I. LATAR BELAKANG 1.1 . Chip Seal Chip seal adalah pemberian satu lapisan aspal yang diikuti dengan pemberian satu lapisan chipping (Gambar 1). Pemberian aspal dan chipping ini dapat dilakukan berkali- kali dengan teknik dan ukuran chip yang sesuai dengan tipe chip seal yang diinginkan. Dibeberapa negara chip seal dikenal juga dengan nama surface treatment, surface dressing ataupun spray seal . Tujuan dari chip seal adalah untuk memberikan suatu lapisan penutup ( seal ) pada lapisan pondasi ( base ) dan untuk memberikan lapisan yang durabel dengan tahanan gelincir yang memadai (SANTRAL, 2007; Hussain et al. 2008; Edmund, 2008). Sedangkan di Amerika, chip seal hanya digunakan untuk merawat (treatment ) lapisan beraspal lama agar lebih tahan terhadap kondisi lingkungan dan untuk memperbaiki tahanan gelincir jalan di daerah tanjakan atau turunan (Scott, 2008). Ada beberapa tipe chip seal atau surface dressing yang secara umum telah banyak

PAGE – 2 ============
2digunakan, yaitu s ingle dressing, ranked in dressing, double dressing, inverted double dressing dan sandwich dressing . Tipikal susunan dan perbedaan dari tipe surface dressing ditunjukkan pada Gambar 2. Dibeberapa negara, selain tipe-tipe ini dikenal juga tipe lainnya seperti : otto seal, cape seal, coke seal, inverted seal, graded aggregate seal dan lain sebagainya. Gambar 1. Pelaksanaan Pekerjaan Chip Seal Keberhasilan chip seal sangat ditentukan oleh kualitas agregat (mikro tekstur, kekerasan, kebersihan dan kelekatan). Keberhasilan chip seal dilihat dari ketahanannya terhadap kegemukan ( fattiness/bleeding/flushing ), pelepasan ( ravelling ) dan retak lelah (fatigue cracking ) dan makro tekstur permukaan yang dihasilkan. Kedalaman makro tekstur yang dihasilkan harus cukup memadai (0,5 Π1 mm) untuk menjamin kontak antara roda kendaraan dengan permukaan jalan. Pemilihan tipe chip seal , ukuran agregat (makro tekstur), bentuk agregat dan kekasaran agregat (mikro tekstur) serta jenis aspal yang digunakan sangat menentukan kinerja chip seal yang dihasilkan. Untuk pekerjaan ini, tipikal ukuran chip yang digunakan umumnya 7, 10, 14, 16 dan bahkan 20 mm. Untuk double chip seal , perbandingan ukuran chip biasanya adalah 1 : 2. Sedangkan jenis aspal yang digunakan dapat berupa aspal keras, Polymer Modified Bitumen (PMB) ataupun Polymer Modified Emulsion (PME). 1.2. Pengalaman Chip Seal dari Negara Lain Chip seal telah banyak digunakan dibeberapa negara. Tiga negara yang paling dominan menggunakan chip seal adalah Australia, New Zealand dan South Africa. Belakangan ini chip seal juga telah banya digunakan di Amerika dan negara-negara Eropa seperti Inggris, Perancis, Irlandia dan Jerman. Di Texas, chip seal digunakan untuk jalan-jalan yang melayani lalu lintas mulai dari 5000 Π15000 kendaraan (ADT) per hari. Di negara ini, 1300000 km jalannya sudah menggunakan chip seal , baik sebagai lapis penutup pada jalan baru ataupun untuk sebagai lapis untuk meningkatkan tahanan gelincir pada perkerasan beraspal. Umur pelayanan chip seal di negara ini rata-rata 6 Π8 tahun dengan umur terlama mencapai 20 tahun (William et al. 2008). Setiap tahunnya lebih kurang 109 juta meter persegi jalan di negara ini,ditutup dengan menggunakan chip seal (William et al., 2008).

PAGE – 3 ============
3 Gambar 2. Beberapa Tipe Cheap Seal (Edmund, 2008) Di negara-negara Eropa (Perancis, Irlandia, Inggris, Spanyol, Jerman dan Austria), chip seal lebih banyak digunakan di Perancis. Di negara ini, lebih kurang 350 juta meter persegi permukaan jalan telah ditutup dengan menggunakan chip seal . Sedangkan di Inggris lebih kurang 80000 m 2 chip seal dikerjakan setiap tahunnya (Cliff et al. 2008). Ukuran chip yang digunakan di negara-negara Eropa ini untuk berbagai jenis chip seal umumnya antara 6 mm – 14 mm dengan bahan pengikat aspal emulsi, aspal cair dan aspal modifikasi. Di New Zealand, dari 92000 km panjang total jaringan jalan di negara tersebut, 60000 km diantaranya ditutup dengan menggunakan chip seal (Barry, 2008). Di negara ini, chip seal tidak saja digunakan untuk rural road , tetapi juga di jalan-jalan utama dan jalan bebas hambatan. Chip seal digunakan mulai dari jalan yang melayani lalu lintas kurang

PAGE – 4 ============
4dari 100 vpd ( vehicle per day ) sampai dengan yang melayani lalu lintas lebih dari 20000 vpd. Umur pelayann chip seal di negara ini rata-rata 1 Π19 tahun dengan umur pelayanan terlama 19 tahun (Barry, 2008). Di Australia, dari 307000 km road paved -nya, lebih kurang 80% Р90% menggunakan chip seal sebagai lapis penutupnya (John et al. 2008-a). Jalan-jalan ini melayani lalu lintas mulai dari 100 AADT sampai 40000 AADT. Untuk pekerjaan ini, setiap tahunnya dihabiskan sekitar 750000 Π800000 ton aspal, baik dari jenis aspal keras penetrasi 85/100, PME maupun PMB jenis SBS, PBD ataupun scrum rubber . Umur rata-rata chip seal di negara ini adalah 7 tahun (menggunakan small chip ) dan 12 Π15 tahun untuk yang menggunakan large chip (Walter, 2008-a) Selain digunakan sebagai lapis penutup pada perkerasan jalan, di Australia chip seal juga digunakan sebagai lapis penutup pada landas pacu ( runway ) lebih dari 200 airport (White, 2007) yang melayani pesawat mulai dari jenis Fokker F-28 sampai dengan Boing 767-200 (Stephen, 2008). Dari hasil studi yang dilaporkan oleh Emery (2008), diketahui bahwa chip seal yang digunakan pada runway rata-rata memberikan hasil yang cukup baik. Di Afrika Selatan, 150000 km (80%) dari total panjang jaringan jalan dengan lapis penutup ( paved road ) yang terdapat di negara ini menggunakan chip seal sebagai lapisan permukaannya (Kobus, 2008; Trevor 2008-a,b). Di negara ini, berbagai jenis seal telah digunakan dengan ukuran chip mulai dari 6,7 mm sampai 19 mm, yang digunakan untuk jalan-jalan yang melayani lalu lintas sampai dengan 40000 ELV (Equivalent Ligh Vehicle ) dan 60000 ELV (menggunakan aspal modifikasi). Umur pelayanan rata-rata chip seal di negara ini adalah antara 8 Π10 tahun dengan umur terlama lebih dari 20 tahun (Charles, 2008). 1.3. Keberhasilan Chip Seal Chip seal yang digunakan pada salah satu ruas jalan ( southem motorway ) di negara di New Zealand dapat bertahan selama 19 tahun. Sejak dibuka dan sampai dengan saat ini volume lalu lintasnya telah berkembang dari 90000 vpd ke 160000 vpd (Barry, 2008). Tipikal umur chip seal di negara ini seperti yang ditunjukkan pada Tabel 1. Dari tabel ini dapat dilihat bahwa double chip seal (reseal ) memberikan umur pelayanan yang lebih panjang dari pada single chip seal (first chip seal ). Dari hasil studinya yang dilakukan di tiga negara (Australia, Afrika selatan dan new Zealand) terhadap umur pelayanan single chip seal yang dibuat dengan menggunakan metoda yang sama dan tingkat keahlian yang relatif sama, John et al. (2008-a) membuat suatu model optimising umur umur pelayanan single chip seal. Dari model ini,diketahui persentase umur pelayanan single chip seal di ketiga negara tersebut, yaitu seperti yang ditunjukkan pada Gambar 3. 1.4. Keunggulan Chip Seal Menurut Trevor (2008-a), chip seal sangat populer digunakan di Afrika Selatan karena harganya lebih murah dibandingan dengan hot mix dan chip seal telah terbukti dapat memberikan kinerja yang baik pada variasi kondisi lalu lintas, klas jalan dan bahkan pada variasi terrain dan lingkungan. Untuk chip yang memiliki daya lekat ( adhesi ) yang rendah ataupun untuk memperpanjang umur chip seal, precoating pada chip yang digunakan perlu dilakukan

PAGE – 5 ============
5untuk meningkatkan adesinya (Trevor, 2008). Precoating juga berguna untuk menghindari permasalahan yang berjaitan dengan debu ataupun kelembaban. Precoating dapat dilakukan dengan menggunakan aspal cair ataupun aspal emulsi yang mengandung adhesion agent 0,5 Π1% terhadap kandungan bitumen. Beberapa bahan tambah yang umumnya digunakan sebagai adhesion agent antara lain adalah amine, diamine, megamine ataupun lelamine. Tabel 1. Tipikal Umur Chip Seal pada Lalu lintas yang Berbeda (Barry,2008l) Gambar 3. Distribusi Umur Pelayan Single Chip Seal (John et al. 2008-a)

PAGE – 6 ============
6Dari pengalamannya selama 20 tahun di bidang chip seal , Trevor (2008-b) mengatakan bahwa pekerjaan yang menggunakan chip seal dapat dibuka setelah temperatur aspalnya di bawah 45 o C. Untuk tempat-tempat yang dingin, dimana temperatur aspal cepat mengalami penurunan, pembukaan chip seal untuk lalu lintas sebaiknya setelah 2 jam terhitung setelah selesai pemadatan. 1.5. Aplikasi Chip Seal Chip seal dapat digunakan langsung di atas lapisan pondasi, di atas chip seal lama atau di atas lapisan beraspal baik untuk rural road ataupun untuk jalan-jalan utama dan jalan bebas hambatan. Pada Tabel 2 ditunjukkan jenis lapisan bawah dan katagori lalu lintas dan tingkat keberhasilan yang dapat dicapai oleh chip seal (Cliff et al., 2008). Walaupun chip seal dapat digunakan pada hampir seluruh jenis dan kondisi perkerasan, tetapi suatu studi yang dilakukan di New Zealand (Joana, 2008), menunjukkan bahwa chip seal tidak dapat mengakomodasi perkembangan lalu lintas berbeban berat ( tri axle and quad-axle trucks ). Hal ini ditunjukkan dengan munculnya kerusakan-kerusakan pada chip seal khususnya pada bagian tepinya. Dengan demikian timbul suatu pertanyaan (Joana, 2008) : Apa batasan sesungguhnya untuk pemakaian chip seal ini ?. Tabel 2. Jenis Lapis Bawah, Katagori Lalu Lintas dan Tingkat Keberhasilan Chip Seal (Cliff et al., 2008) Existing Surface Characteristics 0 – 5051 -125121 – 250250 – 500501 – 12501251 – 20002001 – 3250> 3250 Very Hard & homogeneous YesYesYesYesYesYesYesYes Hard & homogeneous YesYesYesYesYesYesYesYes Normal & homogeneous YesYesYesYesYesYesYesYes Soft & homogeneous YesYesYesYesTextureTextureExpertNo Very Soft & homogeneousYesYesYesTextureExpertExpertNoNo Fatting up in wheel tracks YesYesTextureTextureExpertExpertNoNo High macrotexture or fretted YesYesYesYesDefectsDefectsExpertNo Porous YesYesYesDefectsDefectsExpertNoNo Very variable DefectsDefectsDefectsDefectsDefectsExpertExpertNo Extensive patching ExpertExpertExpertExpertExpertNoNoNo Severe bleeding & extensive blackeningNoNoNoNoNoNoNoNo Traffic Category Jenis chip seal dan ukuran chip yang digunakan ditentukan berdasarkan kekerasan lapisan yang akan di seal dan jumlah lalu lintas harian dalam setahun (AADT, Average Annual daily Traffic ). Untuk perencanaan chip seal , beberapa negara menggunakan data lalu lintas dalam bentuk AADT secara langsung tetapi ada pula yang mengekuivalensikannya terhadap kendaraan ringan (ELV, Equivalent Light Vehicle , yaitu kendaraan dengan berat 5 ton), ataupun mengekuivalensikannya terhadap kendaraan berat (EHV, Equivalent Heavy Vehicle . EHV = 10 sampai 40 ELV). Kekerasan lapisan ditentukan berdasarkan pengujian penetrasi dengan menggunakan Ball Penetromer (Gambar 4). Dibeberapa negara, selain kekerasan base dan lalu lintas, pemilihan tipe chip seal yang akan digunakan ditentukan juga berdasarkan tingkat kebisingan. 1.6. Model Kegagalan Chip Seal Model kegagalan yang dipertimbangkan dalam perencanaan chip seal (Hussain et al. 2008) berupa fattiness, ravelling dan retak lelah (Gambar 5). Model kegagalan ini agak sedikit berbeda dengan model kegagalan yang umumnya dipertimbangkan dalam perencanaan lapis beraspal (deformasi atau retak lelah).

PAGE – 8 ============
8Beberapa faktor yang mempengaruhi kegagalan tersebut di atas adalah a. Kondisi Lapisan Base Kekuatan atau kestabilan lapisan base dimana chip seal akan dihampar akan mempengaruhi dalam tidaknya chip masuk ke dalam lapisan tersebut. Lapisan base yang kuat dan stabil dapat menahan chip sehingga kedalaman makro tekstur chip seal dapat dipertahankan. Selain itu, lapisan base yang kuat dan stabil juga akan membuat lapisan chip seal tidak sensitif terhadap retak lelah akibat beban lalu lintas. b. Lalu Lintas Beban lalu lintas dapat menyebabkan tenggelamnya atau tercabutnya chip ke atau dari dalam lapisan base dan juga menjadi penyebab utama retak lelah pada lapisan chip seal. c. Lingkungan Dua faktor longkungan yang harus dipertimbangkan adalah temperatur dan curah hujan. Temperatur akan memberikan pengaruh langsung pada fattiness, ravelling dan retak lelah pada lapisan chip seal . Oleh sebab itu, banyaknya dan durabilitas binder yang digunakan, ukuran chip serta kekerasan lapisan base harus menjadi perhatian dalam perencanaan chip seal. II. KONDISI INDONESIA 2.1. Aspal Kebutuhan aspal di Indonesia terus meningkat dari tahun ke tahun, untuk beberapa tahun terakhir ini lebih kurang 1,25 juta ton aspal digunakan tiap tahunnya untuk memproduksi campuran beraspal, khususnya campuran beraspal panas. Dari kebutuhan tersebut, hanya sekitar 750 ribu ton saja yang mampu dipenuhi oleh produksi dalam negeri dan sisanya diimpor dari sebagai negara. Pada saat kebutuhan puncak, pemenuhan permintaan aspal menjadi masalah dan menghambat progres kemajuan proyek. Selain itu, harga aspalpun dari waktu ke waktu cenderung mengalami kenaikan sejalan dengan kenaikan harga minyak mentah di pasaran internasional. Bila diasumsikan untuk memproduksi 1 ton campuran beraspal panas dibutuhkan 55 kg aspal (kadar aspal 5,5%) dan dengan berat jenis campuran sebesar 2,3 t/m3, maka untuk menghasilkan 4 cm lapis beraspal paling tidak dibutuhkan aspal sebanyak 5,6 kg/m 2-nya (4,9 l/m 2). Bila lapis beraspal diganti dengan chip seal dengan volume pemakaian aspal 1,2 Π1,5 l/m2, maka akan ada penghematan aspal antara 67% Π85% permeter perseginya. 2.2. Agregat Agregat yang digunakan untuk campuran beraspal dan base umumnya berasal dari sungai atau dari batu gunung. Tidak semua tempat di Indonesia memiliki quarry agregat dengan mutu yang baik, sehingga untuk memenuhi kebutuhannya agregat tersebut harus didatangkan dari tempat lain. Untuk campuran beraspal dengan kadar aspal 5,5% maka berat agregat dalam setiap ton campuran tersebut adalah sekitar 945 kg. Bila setiap ton campuran beraspal dapat menghasilkan 10,8 m 2 lapis beraspal dengan tebal 4 cm, maka untuk setiap meter perseginya dibutuhkan 87,5 kg agregat. Bila lapis beraspal diganti dengan chip seal (katakanlah double chip seal ) dengan ukuran agregat 14/20 dan 6/10 dengan volume

PAGE – 9 ============
9pemakaian agregat 16 Π20 l/m 2 (40 Π50 kg/m 2) maka akan ada penghematan pemakaian agregat antara 43% Π54% permeter perseginya. 2.3. Labor Intensive Untuk jalan-jalan dengan lalu lintas yang tidak begitu padat dan berat terutama untuk jalan kabupaten, desa ataupun jalan-jalan penghubung yang bertujuan untuk membuka isolasi suatu daerah, pengerjaan dapat dilakukan secara manual melalui padat karya. 2.4. Keterbatasan Aleyemen Vertikal Perbaikan jalan dengan melakukan overlay memang dapat menaikan daya dukung struktural perkerasan, namun demikian ada keterbatasan vertikal dimana pelaksanaan overlay akan menyebabkan timbulnya pekerjaan lainnya seperti perbaikan trotoar dan berkurangnya clearance vertikal jalan. Belum lagi dampak terhadap masyarakat dimana akibat overlay yang dilakukan secara terus menerus menyebabkan rumah-rumah mereka berada di bawah elevasi jalan. Chip seal (katakanlah double seal ) dengan ukuran chip terbesar (14/20 dan 6/10) akan menghasilkan lapisan dengan ketebalan kurang dari 2 cm. Tebal ini lebih kurang setengah dari ketebalan lapisan hot mix pada umumnya. Dengan ketebalan ini, jelas chip seal dapat mengurangi potensi masalah yang berkaitan dengan keterbatasan alenyemen vertikal. 2.5. Keterbatasan Dana Dalam aplikasinya, pekerjaan dengan chip seal tidak memerlukan pemanasan agregat sama sekali. Walaupun belum mempertimbangkan pengematan yang didapat dari hal tersebut, dari uraian di atas jelas bahwa pekerjaan dengan menggunakan chip seal dapat menghemat biaya konstruksi. Oleh sebab itu, dengan keterbatasan dana yang ada dan kebijaksanaan untuk membangun jalan sepanjang mungkin serta untuk meningkatkan durabilitas jalan tanah atau kerikil, maka chip seal merupakan suatu pilihan yang mungkin dapat memberikan solusi. III. HAL YANG PERLU DIPERHATIKAN UNTUK PENERAPAN DI INDONESIA 3.1. Kondisi Base dan Lapis Beraspal Chip seal dapat digunakan sebagai lapis penutup pada lapisan pondasi baik yang berupa gravel base, crushed base, semented base ataupun substandar natural base (Walter, 2008). Menurut Lance (2008), salah satu faktor fundamental yang menentukan keberhasilan chip seal yang dihampar di atas lapisan pondasi tanpa bahan pengikat adalah kekuatan dan kestabilan lapis pondasi itu sendiri. Apabila chip seal akan dipasang di atas lapis pondasi, untuk menghasilkan kinerja yang baik, maka kepadatan lapis pondasi harus mencapai 102% kepadatan standar laboratorium (Bruce, 2008). Penempatan chip seal pada lapisan pondasi yang kurang padat atau lemah (hasil uji dengan alat ball penetrometer > 4 mm) akan menyebabkan tenggelamnya chip ke dalam lapis pondasi. Pada pekerjaan chip seal , lapisan pondasi yang sudah siap harus dibersihkan dan di diberi prime coat secara merata (Gambar 6) dan harus ditutup untuk lalu lintas selama 3 hari. Bahan prime coat yang digunakan harus cukup encer sehingga mampu masuk ke dalam lapis pondasi antara 5 Π10 mm dan memberikan ikatan pada lapis tersebut.

PAGE – 10 ============
10Apabila lalu lintas tidak dapat dihindari, primeseal (prime dengan menggunakan binder yang lebih kental dan diikuti dengan penaburan medium agregat, Gambar 7) harus dilakukan setelah pemberian prime coat . Gambar 6. Kondisi Permukaan Lapis Pondasi yang Sudah diberi Prime Coat Gambar 7. Primeseal di Atas Lapisan Pondasi Apabila pekerjaan chip seal akan dilakukan di atas lapis beraspal, bagian-bagian yang rusak atau bahkan tempat-tempat yang tekstur permukaan sudah tidak seragam lagi harus diperbaiki terlebih dahulu. Perbedaan kedalaman tekstur permukaan jalan sangat mempengaruhi keseragaman tingkat pemakaian bitumen dan makro tektur chip seal yang dihasilkan. Untuk perkerasan beraspal yang memerlukan pengembalian kondisi, perkerjaan penambalan dan pengisian retak harus dilaksanakan masing-masing miminum 6 dan 3 bulan sebelum pekerjaaan chip seal dilaksanakan. 3.2. Spesifikasi Di Indonesia, pekerjaan yang dapat dikatagorikan sebagai pekerjaan chip seal adalah pekerjaan Pelaburan Satu Lapis (Burtu) dan Pekerjaan Pelaburan Dua Lapis (Burda). Dalam Spesifikasi Umum Bina Marga pekerjaan ini masuk dalam Seksi 6.2 (DPU, 2007).

PAGE – 11 ============
11Dalam spesifikasi ini, persyaratan agregat yang digunakan untuk Burtu/Burda sama dengan persyaratan agregat untuk campuran beraspal, sedangkan jenis aspal yang digunakan adalah aspal keras penetrasi 60, aspal cair (MC) dari tipe MC 800 dan MC 300 dan aspal emulsi. Dalam spesifikasi ini tidak disebutkan kuantitas agregat dan aspal digunakan. Selain itu, spesifikasi ini tidak mengakomodasikan penggunaan jenis-jenis chip seal lainnya kecuali single dan double chip seal . Persyaratan bahan dalam spesifikasi ini mengacu ke SNI 03-6750-2002. Tatacara pelaksanaan pekerjaan ini telah distandarkan dalam Standar Nasional Indonesia (SNI), yaitu SNI 03-3979-1995 (Burtu) dan SNI 03-3980-1995 (Burda). Dalam spesifikasi dan SNI tersebut di atas terdapat beberapa hal yang tidak sejalan, seperti misalnya persyaratan abrasi agregat, jenis aspal yang digunakan, pembukaan untuk lalu lintas dan lain sebagainya. Selain itu, dalam spesifikasi ini tidak dicantumkan pengujian-pengujian lainnya yang diperlukan untuk mengetahui kinerja chip seal (seperti Sweep Test , ASTM D-7000-04; Vialit Cure Test ). Untuk itu diperlukan suatu spesifikasi yang merupakan penyempurnaan dari spesifikasi di atas. 3.3. Perencanaan Pada tahun 1983, Departemen Pekerjaan Umum telah mengeluarkan buku Petunjuk Pelaksanaan Burtu (DPU, 1983-a) dan Burda (DPU, 1983-b) yang didalamnya dibahas mengenai Fungsi, Bahan, Perencanaan dan Pelaksanaan Burtu/Burda. Sifat agregat ( chip ), jenis dan sifat aspal keras yang disyaratkan dalam kedua Buku Petunjuk ini berbeda dengan yang tercantum dalam Spesifikasi Umum Seksi 6.2 (DPU, 2007) dan SNI 03-6750-2002. Sedangkan tatacara yang tercantum dalam kedua Buku Petunjuk inipun relatif berbeda dengan diuraikan SNI 03-3979-1995 dan SNI 03-3980- 1995. Walaupun dalam Buku Petunjuk ini disebutkan bahwa Burtu/Burda dapat digunakan di atas lapis pondasi ataupun di atas lapis beraspal, namun dalam metode perencanaannya hanya dibahas penentuan ukuran chip untuk penghamparan di atas lapis beraspal jenis Laston, Lasbutag dan Latasbum saja. Dalam kedua Buku Petunjuk ini, penentuan jumlah aspal yang harus ditambahkan ditentukan secara sederhana berdasarkan pendekatan Hanson (Dari Joana et al., 2008 diketahui bahwa pendekatan atau metode ini diperkenalkan di New Zealand kali pada tahun 1935 dan manualnya dibuat oleh National Roads Board of New Zealand 1968). Dalam kedua Buku Petunjuk ini, lalu lintas, kekerasan lapis bawah, sifat agregat, dan kondisi lingkungan belum dimasukan sebagai pertimbangan dalam penentuan jumlah aspal untuk chip seal . Berdasarkan hal di atas dan mengingat bahwa banyak jenis chip seal yang dapat digunakan, maka kedua Buku Petunjuk ini dirasakan sudah tidak relevan lagi digunakan untuk perencanaan chip seal di Indonesia. 3.4. Peralatan Untuk pelaksanaan pekerjaan chip seal di lapangan, diperlukan peralatan sebagai berikut : РSprayer Mobil sprayer (Gambar 8) dapat memuat antara 7000 Π16000 liter bitumen, bahkan di Afrika Selatan kapasitas mobil sprayer dapat mencapai 20000 liter.

131 KB – 16 Pages